Perjanjian EU-Mercosur yang diterbitkan oleh Brussels dan Brasilia

Bab dan perincian perjanjian perdagangan bebas antara Mercosur dan Kesatuan Eropah dikeluarkan pada hari Khamis (15.Jul.2021) oleh Itamaraty. Brussels, di mana blok Eropah berpusat, mengambil inisiatif yang sama. Sebagai tambahan kepada ketelusan, tujuannya adalah untuk "menggabungkan apa yang telah dipersetujui." "Teks ini sedang dalam tinjauan hukum dan tidak lagi dapat dibuka kembali untuk perundingan," kata Duta Besar Pedro Miguel Costa e Silva, setiausaha untuk Rundingan Bilateral dan Wilayah di Amerika dan perunding utama Brazil. Dia menyatakan bahawa penandatanganan perjanjian itu tidak dijangka tahun ini. Mungkin pada tahun 2022. Penerbitan itu tidak berlaku sebelumnya kerana terdapat beberapa isu konsesi yang belum selesai, yang diselesaikan baru-baru ini. Rundingan telah selesai pada pertengahan 2019 - pada akhir perbincangan lebih dari 2 dekad. Apabila ditandatangani dan diluluskan oleh badan perundangan negara-negara dari 2 blok tersebut, perjanjian tersebut akan merangkumi sekitar 25% ekonomi dunia. Lebih daripada 90% produk berdampingan tidak lagi dibebankan oleh tarif import - kaedah perlindungan perdagangan tradisional. Jadual pengurangan tarif, sekiranya terdapat perkara yang lebih sensitif, adalah 15 tahun. Produk seperti daging dari Mercosur akan mempunyai kuota import dengan tarif yang dikurangkan atau sifar. Perjanjian itu juga meliputi liberalisasi layanan, memberlakukan peraturan mengenai penerapan halangan bukan tarif, membuka sektor perolehan pemerintah dan menetapkan peraturan umum mengenai harta intelek. Ketidaksepakatan akan ditangani dengan mekanisme mereka sendiri. Terdapat klausa alam sekitar dan buruh. Penandatanganan teks tersebut, bagaimanapun, telah ditunda oleh tekanan domestik terhadap liberalisasi. Dalam beberapa tahun terakhir, penebangan hutan Amazon Brazil telah digunakan sebagai hujah demonstrasi oleh negara-negara Kesatuan Eropah, seperti Perancis, dan oleh badan perundangan menentang penerapan perdagangan bebas. Kedudukan Brazil dalam Persidangan Para Pihak mengenai Iklim dan Keanekaragaman Hayati, pada semester ini, akan memberi kesan tidak langsung kepada keputusan Eropah mengenai perjanjian perdagangan bebas. Dalam COP terakhir, Brazil memainkan peranan aktif dalam merundingkan komitmen dan menyusun teks akhir. Teruskan membaca