Crypto Lessons dari George Soros

george-soros

Pejabat keluarga jutawan George Soros baru-baru ini memukul berita ketika mereka mengumumkan bahawa mereka akan bergabung dengan pasar Cryptocurrency. Berita bahawa pejabat khusus ini yang dianggarkan bernilai $ 26 bilion akan segera bergabung dengan pasaran mata wang maya yang telah mendapat kapitalis bercakap tentang kemungkinan kesannya.

Berikut adalah Pelajaran Dari Soros

George Soros salah seorang daripada beberapa jutawan dunia yang telah membuat nama untuk dirinya sendiri untuk berkongsi beberapa idea perniagaan terbaik. Salah satu idea yang diberikannya pada masa lalu mungkin banyak membantu dalam memahami bagaimana pasaran berfungsi dengan atau tanpa penglibatannya.

Soros bukan sahaja dikenali tetapi juga ditakuti sebagai lelaki yang memecah Bank of England. Ini berlaku pada 16th September 1962, hari yang sejak itu mendapat gelaran Black Wednesday, ketika ia mengantongi sejumlah $ 1 bilion dalam sehari. Ini adalah salah satu palindrom yang paling kuat dan popular di dunia kewangan dan ekonomi.

Soros adalah salah satu pemain institusi yang mempunyai keupayaan untuk membuat atau memecahkan mata wang atau pergi besar walaupun baka semasa duit syiling digital.

Teori Refleksivity Soros

Tidak syak lagi bahawa George Soros adalah salah satu individu terkaya di planet ini. Dia selalu menyatakan bahawa kejayaannya adalah hasil dari apa yang dia sebut sebagai refleksivity. Teori refleksivity jelas menyatakan bahawa kapitalis harus mendasarkan semua keputusan mereka tentang persepsi mereka tentang realiti dan bukan realiti itu sendiri.

Berdasarkan teori ini, terdapat hanya dua teori utama. Yang pertama adalah objektif manakala yang kedua dikenali sebagai subjektif. Menurut pemahaman Soros, aspek subjektif teori refleksivity bertanggungjawab terhadap segala sesuatu yang berlaku dalam minda individu. Aspek objektif, sebaliknya, meliputi semua yang terjadi dalam realiti luaran.

Refleksivity menghubungkan dua atau lebih aspek realiti dan oleh itu pergi ke depan untuk menetapkan sejenis gelung maklum balas dua hala yang ada di antara mereka. Melalui ini, tindakan yang berlaku akibat setiap realiti akan mempengaruhi persepsi pelabur dan akhirnya harga.

Satu contoh yang baik dari teori ini, menurut Soros adalah krisis kewangan dunia yang terjadi di 2008. Milyuner itu menganggap bahawa pasaran pada masa ini berada dalam keadaan yang berbeza dari realiti dan telah diabaikan mencerminkan seluruh pengetahuan yang ada. Dia pergi ke hadapan untuk memerhatikan bahawa tahap gangguan mungkin berkisar dari semasa ke semasa.

Kesan Teori di Pasaran Kripto

Memandangkan lebih banyak orang terus membuat pandangan mereka sendiri mengenai Cryptocurrencies seperti Bitcoin, semakin banyak harga akan naik, dan ayat bisu. Ia adalah apa yang berlaku menjelang akhir 2017 apabila harga Bitcoin naik dan menarik lebih banyak pengguna. Ini, pada akhirnya, menarik lebih banyak orang ke permainan.

Menurut Omri Ross, Ketua Pegawai Eksekutif Firmo Network, pasaran mata wang maya juga terdedah kepada fenomena semangat rintangan yang tidak rasional, pemain pasaran yang sangat berpandangan tinggi dan berat sebelah, sama seperti pasaran lain.

sebelum «
Seterusnya »