Orang Brazil boleh membayar tambahan R $ 3.6 bilion untuk mengelakkan kekurangan tenaga

Untuk mengelakkan Brazil menghadapi gangguan bekalan elektrik pada bulan November 2021, pengguna akan dapat membayar R $ 3.6 bilion lebih banyak pada bil elektrik. Negara ini dikenakan penjatahan penggunaan elektrik kerana pengurangan sebagian besar takungan loji hidroelektrik. Amaran mengenai kemungkinan kekurangan tenaga diberikan Khamis lalu (22 Julai 2021) oleh ONS (Pengendali Nasional Sistem Elektrik). Sekiranya ramalan itu dipenuhi, takungan tersebut hampir runtuh pada bulan November tahun ini. Institusi ini menekankan, bagaimanapun, bahawa masih belum ada risiko kekurangan. Peringatan itu merujuk kepada kekurangan daya tambahan yang diperlukan untuk memenuhi puncak permintaan dan memastikan kestabilan sistem. Data dari Aneel (Agensi Tenaga Elektrik Nasional) menunjukkan bahawa harga tarif tenaga kediaman di Brazil meningkat dua kali ganda dalam 8 tahun, meningkat dari BRL 300 per megawatt-hour pada tahun 2013 menjadi BRL 602 pada tahun 2021 - peningkatan 100.6%. Dalam usaha mengekalkan bekalan, sekitar BRL 726.4 juta sebulan dibelanjakan dari Januari hingga Mei 2021. Kos tambahan meliputi pengaktifan loji termal, yang menghasilkan tenaga yang lebih mahal. Nilai tersebut diteruskan kepada pengguna melalui sistem bendera tarif. Menurut ONS, kenaikan ramalan beban disebabkan oleh pertumbuhan kegiatan perdagangan dan perkhidmatan dan disebabkan oleh tingginya laju pengeluaran industri, terutama diarahkan pada eksport. Abraceel (Persatuan Peniaga Tenaga Brazil) memaklumkan bahawa kos bulanan semasa harus kekal hingga November tahun ini, ketika tempoh kemarau berakhir. Secara teori, musim hujan berlangsung dari bulan Disember hingga Mac atau April. Diharapkan curah hujan di wilayah di mana tanaman hidroelektrik berada cukup untuk mengisi takungan. Hasilnya bagi pengguna adalah kos tagihan elektrik yang lebih rendah. Dikonsultasikan oleh Folha de S. Paulo, Reginaldo Medeiros, presiden eksekutif Abraceel, mengatakan bahawa sekarang adalah masa untuk Brazil "menggunakan semua sumber daya yang ada untuk mengelakkan catuan", walaupun mahal. Dia menjelaskan bahawa sistem elektrik tidak sama seperti pada tahun 2001, ketika negara ini menghadapi pemadaman. Oleh itu, pemadaman elektrik dapat dielakkan kali ini. “Sistem elektriknya lain. Sebelum ini, asasnya adalah hidraulik; sekarang, ada lebih banyak sumber yang ada dan sistem penghantaran yang lebih cekap ”, katanya. Pada bulan Jun, Menteri Pertambangan dan Tenaga, Bento Albuquerque, juga menjamin bahawa folder tersebut tidak berfungsi dengan hipotesis catuan elektrik dalam menghadapi kemarau terburuk di negara ini. 90 tahun terakhir. Teruskan membaca