OPEC + mengumumkan kenaikan bekalan minyak mulai Ogos

Para menteri OPEC + (Organisasi Negara Pengeksport Petroleum dan sekutu) bersetuju pada hari Ahad (18.Jul.2021) untuk meningkatkan bekalan minyak pada bulan Ogos. Langkah itu berlaku hingga bulan Disember dan seharusnya mengandung kenaikan harga bahan bakar sementara ekonomi global berusaha kembali ke tahap pra-pandemik, lapor Reuters. Tahun lalu, harga mencapai tahap tertinggi setelah penurunan permintaan dari wabak itu menyebabkan kumpulan itu mengurangkan pengeluaran menjadi 10 juta tong sehari (bpd). Kini kumpulan tersebut telah bersetuju untuk memulihkan sebahagian bekalan secara beransur-ansur. Antara bulan Ogos dan Disember 2021, tawaran akan meningkat lebih dari 2 juta barel per hari - atau 0.4 juta barel per hari per bulan, seperti yang diumumkan oleh organisasi dalam sebuah catatan. Para menteri juga bersetuju untuk memperpanjang perjanjian sehingga akhir tahun 2022, dengan semakan yang dirancang untuk April tahun depan. Apa Ini Bermakna dalam Amalan Langkah ini diharapkan dapat menurunkan harga pengguna dalam jangka pendek, kata para ahli ekonomi kepada Wall Street Journal. Walaupun begitu, jangkaan adalah bahawa tekanan pada harga akan tetap berlaku sementara permintaan meningkat. Di Brazil, ukuran tersebut secara langsung mempengaruhi biaya bahan bakar, kerana nilai minyak di pasar internasional dipertimbangkan dalam komposisi nilai yang dikenakan oleh Petrobras. Pada akhir artikel ini (18 Julai - 12:50 tengah hari), Petrobras belum mengumumkan ramalan penyesuaian. Dalam laporan yang dikeluarkan pada hari Khamis (15 Jul), OPEC menganggarkan bahawa selera global untuk minyak akan meningkat sebanyak 3 juta bpd menjadi 3 juta barel per hari tahun depan - tahap permintaan sebelum pandemi. Teruskan membaca