Lima mitos mengenai cryptocurrency

Bitcoin, wang digital pertama, dihantar pada tahun 2009. Hari ini, terdapat sejumlah besar bentuk wang cryptocurrency dengan nilai keseluruhan sekitar $ 2 trilion. Kebanjiran kos mereka baru-baru ini mencetak sebilangan besar taipan wang cryptocurrency — pada kadar apa pun di atas kertas. Mata wang digital mungkin akhirnya menjadi poket udara teoritis yang besar sehingga akhirnya merosakkan banyak penyokong kewangan yang mudah tertipu.  

Mitos No. 1

Mata wang digital adalah wang tunai asli yang dapat digunakan untuk ansuran. 

Bentuk wang digital, misalnya, bitcoin dan Ethereum dirancang sebagai pendekatan untuk membuat ansuran tanpa bergantung pada mod konvensional, misalnya, wang tunai, kad caj, Visa, atau cek. Kertas putih bitcoin, yang memicu pergolakan mata wang digital, membayangkan kerangka ansuran elektronik yang membenarkan "mana-mana dua pihak yang berpakat untuk melaksanakan secara langsung antara satu sama lain tanpa syarat untuk orang luar yang dirahsiakan," menyingkirkan kerajaan dan bank lingkaran wang . Laman web Paytm mendakwa, "Blockchain ADALAH nasib perniagaan ansuran," merujuk kepada inovasi komputasi yang merangkumi bentuk wang cryptocurrency. 

Mitos No. 2

Bentuk wang cryptocurrency adalah spekulasi yang bijak. 

Aset spekulasi dalam bitcoin dan bentuk wang digital lain meningkat. Malah, bahkan bank-bank penting, misalnya, Goldman Sachs dan Morgan Stanley memasuki permainan ini. Tambahan pula, anda akan memperoleh pulangan yang luar biasa sekiranya anda membeli salah satu bentuk wang digital yang signifikan setahun yang lalu. Artikel run-of-the-mill di Diverse Bonehead membincangkan bukan apakah mata wang digital adalah usaha yang bijak tetapi "mana yang sesuai untuk anda." Laman web Business Mole mendakwa: “Walaupun dengan perubahan yang dilakukan, Bitcoin dan Ethereum sepenuhnya produktif. Ini asas. " 

Mitos No. 3

Bitcoin semakin kabur. Duit syiling Doge adalah perkara yang akan datang. 

 

Bitcoin kini dilihat sebagai cucu wang bentuk digital, dan penyokong kewangan (atau ahli teori, lebih-lebih lagi) memasukkan wang berbentuk cryptocurrency lain, misalnya, Dogecoin. Pada tahun 2019, Investopedia menegaskan bahawa bitcoin "kehilangan kekuatannya sebagai dorongan utama dunia wang digital." "Bitcoin dan Ethereum benar-benar ditinggalkan di The Residue oleh Dogecoin," melihat ciri Forbes yang baru. 

Mitos No. 4

Bentuk wang cryptocurrency akan mencabut dolar. 

Pakar taktik Morgan Stanley di seluruh dunia, Sharma yang lebih boros, berpendapat bahawa bitcoin dapat mengakhiri peraturan dolar - atau mungkin bahawa "wang maju mewakili bahaya kritikal bagi [yang] tidak dapat dibandingkan dengan greenback." Ciri Kesalahan Monetari mencadangkan, lebih tidak menyenangkan, bahawa "Pendakian Bitcoin mencerminkan penurunan Amerika." 

Mitos No. 5

Bentuk wang Cryptocurrency hanyalah fesyen yang berlaku dan akan hilang. 

Warren Buffett telah membandingkan mata wang digital dengan demam tulip Belanda abad ketujuh belas, sementara wakil Ketua Bank Britain, Andrew Bailey memperingatkan, "Dapatkan mereka sekiranya anda bersedia kehilangan semua wang anda." Pakar kewangan Muriel Routine menyebut bitcoin "ibu atau ayah, semuanya sama" dan secara mengejutkan mengecam inovasi asasnya. 

Mata wang digital dapat bertahan sebagai kenderaan spekulasi teoretis, namun, mereka melakukan perubahan luar biasa pada tunai dan dana. Ketika inovasi berkembang, duit syiling yang stabil akan menaikkan kenaikan ansuran berkomputer, membimbing wang kertas. Kemungkinan berlakunya persaingan dari piawaian monetari swasta seperti itu telah mendorong bank-bank nasional di seluruh planet ini untuk merancang bentuk-bentuk standard monetari mereka yang maju. Bahama dengan berkesan telah melakukan pembayaran tunai bank nasional, sementara negara-negara seperti China, Jepun, dan Sweden mengetuai ujian dengan wang tunai mereka yang terkomputerisasi. Dolar AS dolar di dompet anda - jika ada - lama-lama boleh menjadi peninggalan.