Pemerintah menaikkan dari BRL 9 miliar menjadi BRL 13 miliar anggaran perbelanjaan pengeluaran termoelektrik

Krisis air yang berlaku sekarang menjadikan Kementerian Pertambangan dan Tenaga meningkatkan ramalan penggunaan dan pengeluaran loji termoelektrik untuk penjanaan tenaga. Anggaran kos sumber tenaga ini meningkat dari R $ 9 bilion menjadi R $ 13.1 bilion. Ramalan sebelumnya sebanyak R $ 9 bilion diumumkan pada bulan Jun. Sebagai perbandingan dengan anggaran baru, kenaikannya adalah 45%. Pengiraan dibuat berdasarkan simulasi oleh ONS (Pengendali Sistem Elektrik Negara), yang mempertimbangkan penggunaan tambahan loji antara bulan Januari dan November tahun ini. Perbelanjaan yang dirancang baru mesti diserahkan kepada pengguna akhir. Pengguna rangkaian mengimbangi kenaikan biaya penjanaan tenaga melalui sistem bendera tarif, caj tambahan yang dikenakan pada bil elektrik. Sekiranya penyesuaian semula bendera tarif tidak mencukupi untuk memenuhi kenaikan tersebut, perbezaan tersebut diteruskan kepada tarif tenaga itu sendiri. "Biaya tambahan pengiriman termoelektrik yang diharapkan hingga November meningkat karena langkah-langkah fleksibilitas yang diambil, yang memungkinkan untuk penyimpanan air yang lebih besar di takungan dan, akibatnya, penggunaan tanaman termoelektrik yang lebih besar untuk memenuhi permintaan sistem", diberitahu Kementerian dan Dewan Perniagaan ke G1. Negara ini mempunyai curah hujan paling rendah di kawasan takungan loji hidroelektrik SIN (National Interconnected System) elektrik sejak tahun 1931. Atas sebab ini, keperluan untuk mengaktifkan sumber termoelektrik telah meningkat, yang meningkatkan biaya penjanaan tenaga. Pada akhir bulan Jun, Aneel (Badan Tenaga Elektrik Nasional) memutuskan untuk mengekalkan Bendera Merah 2 - yang paling mahal - sebagai rujukan dalam bil elektrik bulan Julai. Agensi ini juga menyesuaikan bendera tarif 2 sebanyak 52.1%. Dengan kenaikan tersebut, untuk setiap 100 kilowatt-jam yang digunakan, tambahan R $ 9.49 dibayar. Teruskan membaca