INSS dan Dataprev mengembangkan sistem pemberian pencen untuk kematian

INSS (Institut Keselamatan Sosial Nasional), Dataprev (Syarikat Teknologi Kebajikan dan Maklumat) dan Enap (Sekolah Kebangsaan Pentadbiran Awam) harus melancarkan tahun ini sistem untuk menyelaraskan analisis permintaan pencen akibat kematian.Alat ini akan memudahkan mengisi aplikasi, menghantar dokumen dan mengenal pasti masalah yang belum selesai. Sistem ini menetapkan cara untuk menolong orang yang mengajukan permohonan, seperti penggunaan dokumen yang sudah diakui di pangkalan yang digunakan oleh INSS dan kerajaan pusat. maklumat yang diperlukan. Teknologi kepintaran buatan akan mengenali dokumen, menunjukkan sama ada dokumen tersebut memenuhi standard yang diperlukan atau tidak. Dengan ini, jika warganegara memenuhi kewajiban, dia akan dapat pergi dengan faedah yang diberikan. Sekiranya ada masalah yang belum selesai, maka akan segera diberitahu, yang menunjukkan maklumat atau dokumen mana yang harus dilengkapkan. Menurut penasihat Enap dan penyelia projek, Adriana Ligiero, kelebihan sistem ini adalah untuk mengurangkan masa pemprosesan permintaan ini sehubungan dengan prosedur yang diamalkan sekarang. "Daripada orang yang masuk dan menunggu minggu untuk menganalisa pesanan, kemudian berjalan mengejar dokumen yang belum selesai dan masuk dalam barisan yang lain, mereka sudah pergi dengan surat [de pendências], yang sudah menyimpan minggu atau bulan dalam proses ini", dia menerangkan. Cabaran lain yang ingin diatasi oleh projek ini adalah meningkatkan bahasa sistem permintaan. Tujuannya adalah untuk memfasilitasi penjelasan mengenai apa yang harus disediakan, sebagai cara untuk mengurangkan masalah yang belum selesai. "Apa yang didiagnosis adalah bahawa bahasa itu tidak semestinya ramah dan maklumat itu tidak tersedia dengan cara yang lebih mudah. Kami akan menyesuaikan skrip soalan sehingga mereka menggunakan bahasa yang mudah dan akan berusaha mengunyah bagaimana mereka dapat memperoleh maklumat. Ini akan muncul ketika orang itu memberikan maklumat, agar permintaan itu datang dengan lebih baik, ”kata Adriana. Projek ini dikembangkan berdasarkan panggilan dari Enap untuk penyelesaian yang bertujuan untuk memenuhi permintaan yang ditimbulkan oleh wabak tersebut. Jumlah permintaan pencen kematian yang belum selesai meningkat dari 450 ribu sebulan sebelum wabak penyakit menjadi 800 ribu pada September 2020. Masih belum ada ramalan kapan sistem ini akan tersedia, tetapi harapan mereka yang bertanggungjawab untuk projek ini adalah bahawa ia masih diselesaikan tahun ini.


Dengan maklumat dari Agência Brasil. Teruskan membaca