China mengalami perlambatan dan menutup suku ke-2 dengan peningkatan KDNK sebanyak 7.9%

China mengakhiri suku ke-2 2021 dengan kenaikan 7.9% dalam KDNK (Keluaran Dalam Negara Kasar), mengumumkan kerajaan China pada hari Rabu ini (14.Jul.2021). Jumlah dagangan berdasarkan pada 12 bulan yang berakhir pada 30 Jun. Hasilnya sedikit lebih rendah daripada ramalan Reuters sebanyak 8.1% pemanasan, berdasarkan penurunan penggunaan yang didorong oleh kos bahan mentah yang lebih tinggi dan wabak baru covid oleh dunia. Walaupun positif, ia tidak dibandingkan dengan pertumbuhan rekod suku pertama, ketika raksasa Asia menyaksikan KDNKnya meningkat 1%. Perlahan dijangka sejak Jumaat lalu (18.3.Jul). Petunjuk utama adalah pengumuman oleh bank pusat China mengenai pemotongan indeks rizab wajib - jumlah wang yang mesti disimpan oleh bank - untuk pertama kalinya sejak April 9. Objektifnya adalah untuk mengekalkan pemulihan ekonomi pasca-Covid , yang sudah kehilangan kekuatan. Langkah itu akan berkuatkuasa pada hari Khamis ini (2020.jul). Perubahan ini dan perubahan lain akan mendorong penurunan inflasi pengguna kepada 15% pada tahun 1.5. Tahun lalu, indeks berada pada tahap 2021%. Pemulihan pesat berbentuk V China menarik perhatian dunia dari suku ke-2.5 2, ketika negara itu berjaya maju 2020% setelah jatuh -3.2% pada 6.8 bulan pertama tahun pertama wabak ini. Hasilnya, negara ini berakhir pada tahun 3 dengan pertumbuhan KDNK 1% - nilai terendah dalam 2020 tahun. Permintaan luaran yang kukuh untuk eksport negara mendorong pertumbuhan ekonomi ke-2.3 terbesar di dunia, kes yang jarang berlaku di tengah wabak tersebut. Namun, sekarang, kemajuan semakin lemah di tengah kekurangan dan kenaikan harga bahan mentah, seperti semikonduktor, untuk aktiviti pembuatan. Walaupun pada awal tahun ini, China menetapkan sasaran pertumbuhan ekonomi tahunan sebanyak 44% - sejumlah di bawah jangkaan penganalisis, tetapi yang memberi lebih banyak ruang kepada pembuat dasar untuk menangani ketidakpastian, kata Reuters. Teruskan membaca