Adakah Cryptocurrency Lindung Nilai Terhadap Inflasi?

Cryptocurrency mengubah landskap pelaburan. Pelabur biasa menggunakan logam berharga dan komoditi lain untuk melindungi portfolio mereka dari kemerosotan nilai, iaitu inflasi. Dengan wabak global semasa dan penanganannya yang lemah oleh beberapa pemerintah, kini banyak pelabur mencari pelaburan stabil lain, seperti emas, untuk melindungi masa depan mereka. Bitcoin dan cryptocurrency lain dilihat oleh pelabur sebagai lindung nilai terhadap deflasi.

Dengan kerajaan Amerika mencetak lebih banyak wang untuk menangani pengangguran yang melambung tinggi, dolar semakin merosot, setelah kehilangan 5% dari nilainya. Ia dijangka merosot hingga 20% dari nilainya dalam beberapa tahun ke depan. Tambahkan deflasi pada penurunan nilai, dan pelabur mula membaca tulisan di dinding. Bitcoin, setakat ini, mempertahankan nilainya melalui seluruh pandemi ini, dan para pelabur berpendapat ia boleh menjadi lindung nilai yang mereka perlukan terhadap inflasi dolar.

Adakah Cryptocurrency Lindung Nilai Terhadap Inflasi?

Inflasi Dan Deflasi Memacu Ekonomi

Sesiapa yang bekerja dengan cryptocurrency terbiasa dengan pergerakan pasaran yang berterusan. Trend tahap makro seperti inflasi dan deflasi cenderung diabaikan ketika datang ke mata wang fiat. Inflasi berlaku dengan daya beli wang fiat menurun. Sebab yang paling tipikal untuk ini adalah peningkatan penawaran wang ke dalam ekonomi, seperti pemberian cek rangsangan kepada masyarakat Amerika semasa wabak tersebut. Deflasi adalah sebaliknya, dengan daya beli mata wang fiat meningkat berbanding dengan barang dan perkhidmatan yang berbeza.

Inflasi hanya berlaku dalam mata wang fiat, dan sementara memberi kebebasan kepada pemerintah dalam hal mencetak wang, hal itu juga menyebabkan masalah ketika program perbelanjaan pemerintah tidak terkendali. Pada tahun 1970-an, emas menjadi lindung nilai terhadap inflasi. Sekali lagi emas berkembang, tetapi berkembang dengan cryptocurrency, terutamanya Bitcoin, tepat di sebelahnya.

Penawaran Cryptocurrency Terhad Berbanding Inflasi

Sebilangan besar cryptocurrency dibina dengan had yang wujud, yang bermaksud mereka mempunyai bekalan yang terhad. Penawaran terhad ini membolehkan cryptocurrency yang dimaksudkan bertindak sebagai lindung nilai terhadap inflasi yang mempengaruhi mata wang fiat. Sesiapa yang bekerja dengan cryptocurrency harus ingat fakta kecil ini ketika mereka berfikir tentang melabur dan menjamin masa depan mereka.

Pada masa ini, Bitcoin mempunyai had token 21 juta. Itu bermaksud bahawa pada suatu ketika akan ada lebih sedikit Bitcoin yang tersedia untuk pembelian dan permintaan akan menyebabkan nilai harga per unit naik. Selain itu, pelabur juga memindahkan pelaburan mereka ke cryptocurrency kerana pendedahan terhad kepada pengawasan pemerintah dan kurangnya keyakinan mereka.

Adakah Cryptocurrency Benarkah Aset Deflasi?

Belum cukup. Bitcoin terakhir tidak dijadualkan untuk dilombong sehingga 2140. Ini bererti bahawa, sementara Bitcoin masih mempunyai peluang baik untuk menjadi lindung nilai terhadap inflasi, Bitcoin tidak akan menjadi lindung nilai yang benar-benar stabil selama 120 tahun lagi. Walau bagaimanapun, itu mungkin tidak begitu penting dalam dunia cryptocurrency. Bitcoin menjadi sangat popular kerana agak stabil dan menawarkan kebolehubahan. Walaupun bukan pengganti emas, pelabur yang bijak akan menyedari bahawa cryptocurrency harus dipertimbangkan lebih daripada sekadar lindung nilai terhadap inflasi.

Anda juga mungkin suka: